Cerita Sekolah Minggu yang Penuh Dengan Kenangan

Cerita Sekolah Minggu – Ini adalah pengalaman buruk saat aku sekolah di MTs (setara dengan SMP) dulu, ambil baiknya aja lah, ya kalau ada. Salah satu yang menyebabkan aku betah sekolah dulu adalah kenakalannya.

Jadi pas ketika aku lanjut sekolah di SMK yang keadaanya lebih ketat, aku gak betah, hanya tiga bulan aku sekolah, abis itu langsung out.

Jadi ketika yang lain butuh waktu tiga tahun untuk bisa lulus, aku cuma butuh waktu tiga bulan untuk lolos. Hehe hebatkan.

Cerita sekolah minggu berkesan

ayobuka.com

Ini adalah kenakalan-kenakalan yang dulu aku lakukan saat sekolah dulu:

1. Bisa Bolos Sesuka Hati – Cerita Sekolah Minggu

Saat pelajaran udah mulai bosen itu rasanya nyiksa banget, otaknya kaya di jajah sama monster teori, gak bakalan masuk deh pokoknya. Apalagi kalau perut juga lagi lapar, rasanya dunia begitu kejam.

Apalagi untuk orang kaya aku yang untuk hal belajar lebih suka otodidak atau tanpa terikat dengan kurikulum.

Kalau udah kaya gitu mulai deh beraksi, biasanya saat pergantian jam pelajaran sebelum gurunya masuk aku bilang ke petugas absensi mau ijin ke kamar mandi, padahal balik ke pondok.

Dan kalau di pintu gerbang ada satpam aku bilang sama satpamnya ijin ke pondok mau ambil buku. Abis itu gak balik lagi, baliknya ntar kalo udah jam masuk setelah istirahat.

Di pondok ngapain? ada deh, ntar aku ceritain kalo nyampe.

Baca Juga: Cerita Islami yang Menyentuh Hati

2. Libur Panjang – Cerita Sekolah Minggu

Saat sekolah aku sering banget liburnya, karena sekolah yang hanya enam hari itu aku tambah sendiri jatah liburnya dua hari, jadi dalam seminggu aku punya jatah libur tiga hari.

Berarti rata-rata aku berangkat sekolah dalam seminggu cuma empat hari. Terus di pondok ngapain? sabar, nanti kalo nyampe aku ceritain.

3. Tidak Berseragam – Cerita Sekolah Minggu

Dulu sering banget pake seragamnya kebalik-balik, yang harusnya pake batik malah pake abu-abu, giliran jatahnya pake abu-abu malah pake batik.

Selain faktor mager buat nyuci mungkin juga karena udah kedahuluan orang. Jadi pake seragamnya seadanya aja,tinggal yang sisa seragam apa. Hehe mengenang banget kan.

Baca Juga: Contoh Cerpen Pengalaman Pribadi

4. Tidak Pakai Sepatu – Cerita Sekolah Minggu

Selain seragam, sepatu kadang juga rebutan lho, tapi jarang sih, paling pada saat-saat tertentu aja seperti upacara. Tapi faktor yang paling berpengaruh karena lebih nyaman pakai sendal, gak ribet, simpel, praktis, dan semriwing.

5. Sudah Bel Masuk di Tinggal Sarapan Dulu – Cerita Sekolah Minggu

Hal yang menjadi dilema adalah pada saat sudah bel masuk tapi belum sarapan, sedangkan posisi pondok dan sekolahnya saling berhadap-hadapan. Jadi jelas ketahuan kalau keluar pondok tapi tidak langsung masuk sekolah.

Tapi karena tidak kuat dengan laparnya modal nekat aja pergi ke warung makan, toh tidak mungkin satpamnya pergi meninggalkan singgasana gerbangnya demi mengejar kami, lagi pula ia juga tidak kenal nama kami.

6. Tidur di Kelas – Cerita Sekolah Minggu

Di kelas dulu padahal aku duduknya selalu di meja paling depan, tapi kalo pelajarannya lagi bosenin aku tinggal tidur.

Dengan demikian banyak pelanggaran apa gak dapat hukuman? ya jelas dapat lah.

Apa aja hukumannya?

Ini beberapa hukuman yang pernah aku alami:

  • Berdiriri di Halaman Sekolah
  • Pura-pura Jualan Sepatu Keliling Kelas
  • Nulis Do’a Masuk Kelas 100 kali
  • Jalan Jongkok Keliling Halaman Sekolah
  • Membersihkan Sampah
  • Push Up

Itulah beberapa hukuman yang pernah aku rasain.

Terus ngapain aja di Pondok kalo gak berangkat sekolah?

Kalo gak berangkat sekolah biasanya belajar sendiri di Pondok, kadang main PS, kadang ziyarah ke makam, kadang tidur, dan udah itu aja kayaknya, banyak yang lupa.

Baca Juga: Benarkah Pola Hidup Sehat Ala Pesantren Bertentangan Dengan Dokter

Add Comment